::..SELAMAT DATANG..SELAMAT MEMBACA..SELAMAT PULANG..::

Sunday, November 8, 2009

~PAKU YANG LEKAT DI HATI~

“Jangan suka menyakiti hati orang lain dengan kata-kata kita,” nasihat seorang ibu kepada anaknya.

“Saya tahu itu salah, ibu. Tapi, saya akan cepat minta maaf. Itu satu kelebihan juga, bu?” Kilas si anak.

“Tetapi perbuatan kamu itu menyakitkan hati orang, anakku,” kata ibu itu lagi.

“Saya rasa tidak, saya tidak kejam. Selepas minta maaf, segala-galanya langsai, bu.” Si ibu berfikir. Apakah cara untuk menyedarkan anaknya daripada sifat buruk ini?

“Kalau begitu, kamu ikut cadangan ibu ini. Moga kamu akan fahami maksud ibu nanti.” Tanpa membantah anak itu setuju.

“Begini, setiap kali kamu menyakiti hati seseorang, kamu ketuk sebilah paku ke dinding ini. Kemudian, setelah kamu meminta maaf, kamu cabut semula paku yang kamu ketuk itu!”

“Baik, ibu.” Beberapa bulan berlalu, mereka sama-sama menghadap dinding tersebut. “Lihat ibu, mana ada paku yang tinggal?” Ujar si anak dengan bangga.

“Semuanya telah dicabut. Memang ramai orang yang saya sakiti hati mereka, tetapi semuanya telah memaafkan saya setelah saya meminta maaf.”

“Betul kamu sudah minta maaf dan mereka telah memaafkan, tapi sedarkah kamu…?”

“Maksud ibu?”

“Cuba kamu tengok dinding ini. Semuanya sudah tebuk, calar dan ‘berkematu’. Itulah hati-hati yang telah kamu sakiti. Walaupun kamu sudah dimaafkan, tetapi kesan perbuatan buruk itu masih berbekas di hati mereka. Hati yang dilukai ada parutnya, anakku…”

Si anak merenung dinding yang tebuk-tebuk itu. Sudah tidak indah lagi seperti asalnya. Begitukah hati-hati orang yang telah aku sakiti?

Pengajaran: Meminta maaf adalah perbuatan terpuji. Tetapi berusaha agar kita tidak terpaksa meminta maaf (maksudnya menghindarkan diri daripada menyakiti hati orang lain) jauh lebih terpuji. Ya, luka di hati itu lebih sukar diubati daripada luka di tangan.

Wednesday, November 4, 2009

~SEDIH DAN GEMBIRA~

Alhamdullilah..
ahirnya ibu dan bapaku diberi peluang untuk mengerjakan ibadah haji lebih awal daripada jangkaan...
pilu terasa di hati taktala mereka meninggalkan tanah air...aku iringi pemergian mereka dengan iringan doa dan tangisan air mata kesyukuran atas peluang yang telah diberikan...
aku sentiasa mendoakan agar mereka dipermudahkan urusan dan memperoleh haji mabrur..
INSYALLAH...

kini aku baru mengerti erti sebuah perpisahan...
terasa hati ini bagaikan dirobek-robek oleh kerinduan...
selepas ini aku akan lebih menghargai dan menyayangi mereka sepertimana mereka menyayangi aku dulu, kini dan selamanya...